Home » Ekonomi 2023 Tumbuh 5 Persen, Menkeu Sebut APBN Mampu Bertahan dalam Tekanan

Ekonomi 2023 Tumbuh 5 Persen, Menkeu Sebut APBN Mampu Bertahan dalam Tekanan

by Junita Ariani
2 minutes read
Menkeu Sri Mulyani Indrawati meyakini perekonomian Indonesia tahun 2023 yang tumbuh di kisaran 5 persen lebih baik dari yang diperkirakan sebelumnya.

ESENSI.TV - JAKARTA

Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati meyakini perekonomian Indonesia tahun 2023 yang tumbuh di kisaran 5 persen lebih baik dari yang diperkirakan sebelumnya.

Proyeksi pertumbuhan ekonomi tersebut juga sejalan dengan prediksi IMF, Bank Dunia, dan konsensus Bloomberg.

“Itu kondisi lingkungan ekonomi yang kita lihat, kita hadapi, sekaligus kita kelola dan hasilnya relatif jauh lebih baik dari yang kita perkirakan. Artinya, APBN mampu bertahan dalam tekanan. Dan, APBN mampu membantu ekonomi juga untuk menjadi lebih baik,” kata Menkeu dalam keterangan tertulisnya, Rabu (10/1/2024) di Jakarta.

Sri Mulyani mengatakan, ekonomi nasional secara kumulatif mampu tumbuh 5,05 persen hingga triwulan ketiga tahun 2023. Konsumsi rumah tangga tercatat tumbuh 4,9 persen (year to date/ytd) dan investasi 4,2 persen (ytd).

Sedangkan ekspor tumbuh tipis 1,1 persen (ytd) dan impor melemah -2,0 persen (ytd) imbas pelemahan ekonomi global.

Inflasi Indonesia juga terkendali di level 2,61 persen (year on year/yoy) per Desember 2023, jauh lebih rendah dibandingkan proyeksi 2023 sebesar 3,6 persen.

Inflasi volatile food yang menjadi kontributor utama inflasi seperti beras, cabai, dan bawang putih juga mulai menunjukkan tren menurun di Desember 2023.

“Stabilitas harga moga-moga tidak mengalami disrupsi lagi karena faktor geopolitik, maupun bencana alam dan faktor lainnya,” ujar Menkeu.

Di sisi produksi kata Menkeu, juga menunjukkan pertumbuhan yang cukup baik. Sektor transportasi, akomodasi makan minum, dan infokom menjadi sektor dengan pertumbuhan tertinggi.

“Sektor pertambangan juga mampu tumbuh 5,7 persen di tengah moderasi harga komoditas global,” jelasnya.

Baca Juga  Wamendag Sebut Penggunaan QRIS Meningkat, Mencakup 22,5 Juta Merchant

Meskipun ekspor dan impor cenderung berada di zona negatif sejak awal 2023 akibat melemahnya perekonomian global, namun neraca perdagangan Indonesia menunjukkan kinerja positif.

Bahkan mencatatkan surplus 43 bulan berturut-turut.

“Secara kumulatif, neraca perdagangan Januari hingga November 2023 mencapai USD33,63 miliar,” terangnya.

APBN Aktif Meng-address Isu

Adapun laju ekonomi domestik lanjut Sri Mulyani, masih sangat resilien yang ditunjukkan dengan berbagai indikator. Aktivitas produksi masih cukup kuat tercermin dari PMI Manufaktur Indonesia yang terus ekspansif mencapai 52,2.

Konsumsi listrik tumbuh tinggi 14 persen untuk bisnis dan 6,7 persen untuk industri. Dari sisi konsumsi, Indeks Keyakinan Konsumen masih terjaga cukup tinggi mencapai 123,6.

“Sementara, Indeks Penjualan Riil tumbuh positif mencapai 2,9 persen,” jelasnya.

Menkeu mengatakan, laju pertumbuhan ekonomi yang relatif kuat mampu meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Tercatat tingkat pengangguran terbuka mampu ditekan ke level 5,32 persen per Agustus 2023 dari periode sama di tahun sebelumnya sebesar 5,86 persen.

Penguatan pemulihan ekonomi serta berbagai program perlinsos juga mampu menurunkan tingkat kemiskinan dari 9,54 persen per Maret 2022 menjadi 9,36 persen di 2023. Lebih rendah bahkan dari masa pra covid 2019 yang sebesar 9,41 persen.

“Jadi semua tren dari sektor kesejahteraan masyarakat terutama kelompok 40 persen paling rentan menunjukkan adanya perbaikan. Itu karena APBN kita cukup aktif meng-address isu dari masyarakat yang paling rentan ini,” kata Menkeu. *

#beritaviral
#beritaterkini

Email : junitaariani@esensi.tv
Editor: Erna Sari Ulina Girsang/Raja H Napitupulu

You may also like

Copyright © 2022 Esensi News. All Rights Reserved

The Essence of Life