Home » GoTo Gojek Tokopedia Menderita Rugi Bersih Rp40,4 Triliun Tahun 2022

GoTo Gojek Tokopedia Menderita Rugi Bersih Rp40,4 Triliun Tahun 2022

by Erna Sari Ulina Girsang
1 minutes read
Goto

ESENSI.TV - JAKARTA

PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO) menderita rugi bersih senilai Rp40,4 triliun sepanjang tahun 2022.

“Rugi bersih di kuartal keempat 2022 adalah sekitar Rp19,5 trilliun, dan Rp40,4 triliun untuk tahun lalu,” jelas Jacky Lo, Direktur Keuangan Grup GoTo, dalam keterangan tertulisnya, Selasa (21/3/2023)

Sedangkan, rugi bersih selama kuartal keempat 2021 mencapai Rp10,2 triliun dan sepanjang tahun 2021 senilai Rp25,9 triliun.

“Kerugian ini dikarenakan beberapa aspek non kas maupun peristiwa yang hanya dilakukan satu kali, yang tidak mencerminkan kinerja bisnis inti Perseroan,” terangnya.

Dia Jacky menambahkan aspek-aspek yang menekan kinerja keuangan, antara lain penurunan nilai goodwill (goodwill impairment) sebesar Rp11 triliun.

Beban ini terkait dengan penggabungan Gojek dan Tokopedia, investasi di JD, serta peningkatan beban kompensasi berbasis saham

“Hal ini dikarenakan adanya penyesuaian asumsi masa kerja karyawan, serta beban restrukturisasi,” terangnya.

Dengan mengesampingkan beban tersebut, rugi bersih kuartal keempat 2022 adalah sekitar Rp6,5 triliun, dengan perbaikan 36% dibandingkan tahun sebelumnya, dan 3% dibandingkan kuartal sebelumnya.

Baca Juga  Gojek Tunjuk Sumit Rathor Jadi General Manager di Vietnam

Pertumbuhan Monetisasi

Andre Soelistyo, Dirut Grup GoTo, menyampaikan Grup GoTo terus melaksanakan strategi optimisasi beban di seluruh kegiatan bisnis.

Pertumbuhan monetisasi, seiring dengan efisiensi insentif dan promosi, mendorong perbaikan margin kontribusi kuartal empat meningkat dibandingkan tahun sebelumnya.

“Yaitu sebesar 254 bps, dan mencapai -0,4% dari keseluruhan nilai transaksi bruto (GTV),” paparnya.

GTV4 juga tumbuh 18% dibandingkan tahun sebelumnya, mencapai Rp162 triliun.

Lebih lanjut, unit bisnis On-Demand Services mencatatkan margin kontribusi2 positif untuk kuartal keempat 2022, satu kuartal lebih cepat dari pedoman kinerja.

“Peningkatan kinerja kami di kuartal keempat menegaskan kemajuan pesat dalam percepatan langkah menuju profitabilitas,” terangnya.

Dengan mempertajam fokus untuk mendorong monetisasi bagi pelanggan setia, pertumbuhan pendapatan tetap tercapai.

Hal ini didukung oleh strategi pengurangan insentif serta pemasaran produk.

Langkah tersebut, beserta kedisiplinan dalam pengelolaan beban dan pendekatan layanan yang terukur, merupakan pendorong percepatan profitabilitas Perseroan.*

Email: ernasariulinagirsang@esensi.tv
Editor: Erna Sari Ulina Girsang

You may also like

Copyright © 2022 Esensi News. All Rights Reserved

The Essence of Life

Pagespeed Optimization by Lighthouse.