Home » Pabrik Biogas Mulai Dibangun di Lombok, Olah Tongkol Jagung Jadi CBG

Pabrik Biogas Mulai Dibangun di Lombok, Olah Tongkol Jagung Jadi CBG

by Junita Ariani
2 minutes read
Groundbreaking pabrik Compressed Biogas (CBG), yang dibangun oleh PT Kaltimex Energy bekerjasama dengan BUMD NTB dan PT Gerbang NTB Emas (GNE).

ESENSI.TV - LOMBOK

Masyarakat Kabupaten Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat (NTB) akan segera mendapatkan solusi pengolahan limbah pertanian. Tepat di hari HUT ke-78 Kemerdekaan RI, telah dilakukan groundbreaking pabrik Compressed Biogas (CBG).

Pabrik biogas tersebut dibangun oleh PT Kaltimex Energy bekerjasama dengan BUMD NTB dan PT Gerbang NTB Emas (GNE). Industri ini ditargetkan akan mencapai tahapan Commercial Operation Date (COD) pada tahun 2025.

Pabrik ini akan mengolah sampah pertanian berupa tongkol jagung menjadi bahan baku pembuatan CBG. Produk ini dapat digunakan sebagai substitusi LPG (Liquified Petroleum Gas). Yang akan dimanfaatkan oleh industri hotel, restoran dan cafe (HORECA).

Pabrik CBG ini mampu menghasilkan hingga 10 ton CBG per hari. Dan, diharapkan dapat menurunkan emisi sebesar 5.448 ton CO2 per tahun, menyerap tenaga kerja.

Meningkatkan pemanfaatan energi terbarukan, dan menyelesaikan permasalahan sampah.

Usai melakukan prosesi peletakan batu pertama, Gubernur NTB Zulkieflimansyah mengatakan, Pabrik CBG ini mewakili dua isu penting. Yaitu industrialisasi dan zero waste.

Kedua hal ini menjadi bagian tak terpisahkan dalam mencapai tujuan pembangunan berkelanjutan. Provinsi NTB memiliki target yang ambisius untuk mencapai Net Zero Emission (NZE) pada tahun 2060.

Di mana target tersebut diimplementasikan ke dalam 3 program, yaitu Green Tourism, Green Energy dan Green Industry.

“Provinsi NTB memiliki target ambisius untuk mencapai target penurunan emisi sebesar 3 juta ton CO2. Karenanya kita harus mulai mengolah limbah kita menjadi bermanfaat. Seperti tongkol jagung yang jumlahnya melimpah di NTB sehingga memiliki nilai tambah. Dalam hal ini diubah menjadi CBG,” ujar Zul.

Baca Juga  Cek Arah Kiblat, Kemenag: Matahari Melintas Tepat di Atas Ka'bah Sabtu dan Minggu

Target Nol Emisi Karbon

Koordinator Investasi dan Kerja Sama Bioenergi Ditjen EBTKE, Kementerian ESDM, Trois Dilisusendi mengatakan pabrik CBG di Lombok Barat ini akan mengisi kebutuhan elpiji. Untuk industri dan komersial di NTB.

Dengan demikian, NTB menjadi mandiri energi serta mendukung pemanfaatan energi baru terbarukan (EBT) dalam percepatan target nol emisi karbon.

NTB kata dia, miliki potensi besar biomassa dari limbah pertanian, terutama tongkol jagung yang mencapai 180 ribu ton. Dengan teknologi dapat dimanfaatkan menjadi CBG.

“Pemerintah pusat terus mendorong pemanfaatan biogas. Salah satunya dukungan kebijakan pengadaan biogas sebagai bahan bakar lain,” ungkap Trois dalam siaran pers Kementerian ESDM, Senin (21/8/2023).

Chairman Kaltimex Group Ralhan mengatakan, Provinsi NTB terpilih sebagai lokasi pabrik CBG karena memiliki komitmen yang tinggi terhadap lingkungan. Dengan target nol emisi karbon pada 2050, program zero waste dan industrialisasi.

“Kami berharap dapat mendukung rencana Pemerintah RI dalam menekan angka impor LPG ke depan. Mengingat tingginya impor LPG di Indonesia sepanjang tahun 2022 yang mencapai 6,7 juta ton atau setara 82%. Dari total volume LPG yang dikonsumsi masyarakat Indonesia pada tahun yang sama,” tutur Ralhan. *

#beritaviral
#beritaterkini

Email : junitaariani@esensi.tv
Editor: Erna Sari Ulina Girsang

You may also like

Copyright © 2022 Esensi News. All Rights Reserved

The Essence of Life