Home » Sebanyak 18.726 Peserta Ikut UTBK UGM, Siapkan Pengawasan Ketat Cegah Joki

Sebanyak 18.726 Peserta Ikut UTBK UGM, Siapkan Pengawasan Ketat Cegah Joki

by Nazarudin
2 minutes read
UTBK UGM

ESENSI.TV -

Sebanyak 18.726 peserta mengikuti Ujian Tulis Berbasis Komputer- Seleksi Nasional Berbasis Tes (UTBK-SNBT) di Kampus UGM. 

Ujian dilaksanakan selama satu minggu, 30 April – 7 Mei 2024 mendatang, setiap harinya dilaksanakan sebanyak dua sesi. 

Wakil Rektor Bidang Pendidikan dan Pengajaran Universitas Gadjah Mada Prof Wening Udasmoro menyebutkan ada 14 lokasi ujian yang dipersiapkan mampu menampung sekitar 1.455 peserta sekaligus. 

“Ujian dilaksanakan selama satu minggu.   Setiap harinya ada dua sesi, kecuali hari jumat. Ada 14 lokasi yang kita siapkan yang bisa menampung 1.455 peserta, ” kata Wening, Jumat (5/5).

Beberapa lokasi ujian berada di Fakultas Ekonomika dan Bisnis, Fakultas Farmasi, Fakultas Hukum, Fakultas Ilmu Budaya, Fakultas Kedokteran Gigi, Fakultas Psikologi, Fakultas Teknik, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Gedung Perpustakaan Pusat, Gedung Magister Manajemen FEB UGM dan Sekolah vokasi. 

Sedangkan lokasi untuk peserta yang berkebutuhan khusus, disiapkan di salah satu ruang di Gedung Pascasarjana Tahir Lt 8 FKKMK dan Gedung Pembelajaran FEB UGM. 

“Jika ada mahasiswa yang berkebutuhan khusus akan kita tempatkan di sana. Ruang yang sudah disiapkan cukup nyaman untuk mereka mengerjakan ujian,”paparnya. 

Untuk soal waktu pelaksanaan ujian, kata Wening , dibagi menjadi dua sesi yakni sesi pagi dimulai dari pukul 06.45 – 11.00 WIB. 

Sedangkan untuk sesi siang, dimulai dari pukul 13.00 WIB -15.00 WIB. 

Adapun untuk materi ujian, terdiri dari tes potensi skolastik, literasi dalam bahasa Indonesia, literasi dalam bahasa inggris serta penalaran matematika.

Baca Juga  Mahasiswi UGM Ciptakan Zat Sederhana Taklukkan Bau Busuk

Wening menegaskan setiap peserta akan selalu diawasi secara ketat oleh pengawas. 

Dimulai dari pemeriksaan kelengkapan identitas dan dokumen pendukung. 

Setiap peserta dilarang untuk membawa alat komunikasi ke dalam ruangan.

“Sebelum ujian, semua peserta diperiksa kelengkapan identitasnya. Pengawas harus memastikan wajah peserta harus sama dengan identitas yang dibawa,” ujar dia.  

Pengawas juga mengawasi peserta termasuk melarang peserta membawa alat komunikasi. Sistem sudah terbangun. Dilaksanakan kapan pun, sudah disiapkan dengan baik. 

Selama 3 hari pelaksanaan ujian, kata Wening, belum ditemukan kasus joki atau tindak kecurangan. Sementara untuk data peserta yang terlambat, ditemukan satu peserta yang terlambat lebih dari 30 menit sehingga gagal mengikuti ujian. Sedangkan peserta yang tidak hadir ada sekitar 8 orang. 

“Total yang tidak hadir ada 8 orang. Kadang peserta yang tidak hadir ini sudah diterima kuliah baik di UGM maupun kampus lain,” ujarnya.

Terkait jumlah kuota mahasiswa yang diterima UGM tahun ini, Wening menyebutkan bahwa UGM akan menerima sebanyak 10.372 mahasiswa baru terdiri dari kuota jalur reguler sebanyak 9.362 orang dan kuota IUP 1.010 orang mahasiswa.

Berdasarkan komposisi prosentase mahasiswa baru berdasarkan jalur masuk, UGM menerima sekitar 30 persen atau 2.821 mahasiswa dari jalur SNBP.

“Selanjutnya untuk jalur SNBT sebesar 30 persen atau 2.824 dan jalur UM UGM sebanyak 40 persen atau 3.720,”pungkasnya.

 

You may also like

Copyright © 2022 Esensi News. All Rights Reserved

The Essence of Life