Home » Sepeda Motor Listrik QYLO Perlu Dukungan Regulasi dan Investasi

Sepeda Motor Listrik QYLO Perlu Dukungan Regulasi dan Investasi

by Erna Sari Ulina Girsang
2 minutes read
Pemerintah Beri Subsidi untuk yang Mau Beli Motor Listrik, Segini Jumlahnya (Ilustrasi)/Antaranews.com

ESENSI.TV - JAKARTA

Produksi dan pemasaran sepeda motor listrik QYLO dinilai perlu mendapatkan dukungan dari Pemerintah karena menjadi bagian dari ekosistem di industri kendaraan ramah lingkungan.

Pengamat ekonomi energi UGM Fahmy Radhy mengatakan kondisi ini sejalan dengan program transisi energi, yaitu mendorong migrasi dari kendaraan bermotor fosil ke kendaraan listrik.

“Untuk mencapai migrasi tersebut, Pemerintah berupaya menciptakan ekosistem industri kendaraan bermotor, baik dalam produksi, maupun pemasaran kendaraan listrik,” jelasnya, Selasa (21/2/2023).

Beberapa lembaga, jelasnya, telah menggalang kerja sama untuk mendukung program Pemerintah dalam migrasi ke kendaraan listrik, yaitu dengan memproduksi dan memasarkan sepeda motor listrik QYLO.

Proyek ini, ujarnya, digarap oleh V STORK Indonesia bersama PT WIKA Industri Manufaktur, PT Pos Indonesia dan PT Nalendra Halilintar Samudera.

Selain itu, disertakan juga Pusat Studi Ekonomi dan Bisnis Universitas Kristen Duta Wacana (UKDW) Yogyakarta memproduksi dan memasarkan QYLO sepeda motor listrik.

Sepeda motor listrik QYLO diproduksi di Yogyakarta

QYLO merupakan kendaraan listrik yang akan diproduksi di Yogyarta dan Tanah Laut Kalimantan Selatan, yang sepenuhnya diproduksi oleh Putra-putri Indonesia.

Baca Juga  Mobil Sport Terjangkau dengan Kualitas Terjamin: Kesenangan Berkendara yang Tidak Merogoh Kantong Dalam

Untuk mendapatkan subsidi, Pemerintah mensyaratkan kendaraan listrik harus diproduksi di Indonesia dengan tingkat Komponen Dalam Negeri 85%.

TKDN QYLO sudah mencapai 85%, hanya komponen baterai masih diimpor. QYLO tidak hanya dipasarkan di pasar dalam negeri, tetapi juga di pasar Singapore dan Philippine.

“Diharapkan tidak hanya V STORK saja yang memproduksi kendaran listrik di Indonesia, tetapi juga akan hadir perusahaan nasional lainnya,” ujar Fahmy.

Perusahaan yang memproduksi dan memasarkan kendaraan listrik di Indonesia, sehingga Indonesia tidak hanya dijadikan sebagai pasar belaka bagi kendaraan listrik impor.

Untuk mencapainya, perlu dukungan semua pihak, mulai dari Pemerintah, Pengusaha dan Perguruan tinggi, yang secara terintegrasi mengembangkan kendaraan listrik secara inovatif berkelanjutan.

“Salah satu penyumbang terbesar carbon dioxide yang mencemari lingkungan adalah asap knalpot kendaraan motor yang menggunakan energi fosil,” paparnya.

Di sisi produksi, Pemerintah menciptakan keterkaitan industri dari hulu hingga hilir melalui berbagai kebijakan.

Di sisi pemasaran, Pemerintah berupaya untuk menciptakan pasar kendaraan listrik dengan mewajibkan pengunaan Kendaraan Bermotor listrik berbasis baterai.*

Editor: Erna Sari Ulina Girsang

#beritaviral
#beritaterkini

You may also like

Copyright © 2022 Esensi News. All Rights Reserved

The Essence of Life