Home » FAO Siap Dukung Program Ekonomi Biru Indonesia

FAO Siap Dukung Program Ekonomi Biru Indonesia

by Junita Ariani
2 minutes read
Indonesia Marine and Fisheries Business Forum (IMFBF) 2024 yang digelar KKP di Jakarta, Senin (5/2/2024).

ESENSI.TV - JAKARTA

Program ekonomi biru Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) dapat menjadikan Indonesia sebagai negara kepulauan yang maju di masa depan.

Meski pelaksanaannya akan menghadapi banyak tantangan lantaran konsep ini masih tergolong baru di masyarakat.

Kendati demikian, FAO siap mendukung Indonesia di antaranya melalui program yang sudah berjalan yakni Indonesia Seas Large Marine Ecosystem (ISLME) dan IFish.

Demikian disampaikan Kepala Perwakilan Badan Pangan dan Pertanian (FAO) Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk Indonesia dan Timor Leste, Rajendra Aryal.

Ia menyebut, ada beberapa kolaborasi yang telah dilakukan dengan Indonesia di bidang perikanan tangkap dan budidaya darat.

“Beberapa good practice pun telah dilakukan dengan baik,” kata Rajendra dalam keterangannya dikutip Selasa (6/2/2024) di Jakarta.

Sebelumnya, Rajendra hadir di Indonesia Marine and Fisheries Business Forum (IMFBF) 2024 yang digelar KKP di Jakarta, Senin (5/2/2024).

Dikatakannya, program ekonomi biru sektor kelautan dan perikanan Indonesia tertuang dalam lima agenda besar. Program ini untuk memastikan pemanfaatan sumber daya perikanan dilakukan secara bertanggung jawab sehingga keberlanjutan ekosistem di dalamnya tetap terjaga.

Lima program yang digagas KKP itu mencakup perluasan kawasan konservasi laut, penerapan kebijakan penangkapan ikan terukur.

Baca Juga  Tinjau SMK Negeri 5 Padang, Jokowi akan Perluas Bengkel Latihan

Pembangunan budidaya perikanan di darat, pesisir, dan laut secara berkelanjutan, pengendalian dan pengawasan pemanfaatan pesisir dan pulau-pulau kecil. Serta penanganan sampah plastik di laut.

Peran Tata Kelola Kelautan dan Perikanan

Direktur Pengembangan dan Pengendalian Usaha ID Food, Dirgayuza Setiawan mengatakan pentingnya peran tata kelola kelautan dan perikanan berkelanjutan dalam pembangunan hilirisasi sektor tersebut.

Hilirisasi merupakan langkah strategis untuk meningkatkan nilai tambah produk yang dihasilkan dan sebagai bagian dari upaya menjaga ketahanan pangan.

Pihaknya saat ini tengah mendorong hilirisasi dan digitalisasi pemasaran produk kelautan dan perikanan. Langkah KKP menetapkan lima komoditas utama produk kelautan dan perikanan (udang, lobster, kepiting, rumput laut, dan tilapia), menjadi kunci keberhasilan hilirisasi.

“Dalam upaya hilirisasi perlunya fokus pada pengembangan komoditas unggulan. Itu dilakukan baik di KKP maupun di ID Food. Jika di KKP dengan lima komoditas, di ID Food untuk delapan komoditas perikanan,” ujar Dirgayuza.

Potensi kelautan dan perikanan yang cukup besar disertai kepastian tata kelola yang berkelanjutan, juga dinilai menjadi daya tarik terdiri bagi investor untuk berinvestasi. *

#beritaviral
#beritaterkini

Email : junitaariani@esensi.tv
Editor: Erna Sari Ulina Girsang/Raja H Napitupulu

 

You may also like

Copyright © 2022 Esensi News. All Rights Reserved

The Essence of Life