Home » Bagi Wisatawan yang Malas Mendaki, China Bangun Eskalator Raksasa di Pegunungan

Bagi Wisatawan yang Malas Mendaki, China Bangun Eskalator Raksasa di Pegunungan

by Erna Sari Ulina Girsang
2 minutes read
Wisatawan menggunakan eskalator raksasa untuk menikmati keindahan pegunungan di Provinsi Zhejiang, China. Foto: Oddity Central

ESENSI.TV - JAKARTA

Teknologi memang memungkinkan banyak hal, termasuk yang dilakukan oleh Pemerintah China. Negara ini membangun eskalator raksasa bagi pendaki untuk menikmati keindahan gunung di Provinsi Zhejiang.

Wisatawan yang malas mengunjungi tempat-tempat pegunungan yang indah di Provinsi Zhejiang, Tiongkok, kini dapat melewatkan pendakian gunung sama sekali dan menaiki eskalator raksasa sepanjang ratusan meter untuk mencapai tempat pemandangan terbaik.

Operator tur di Provinsi Zhejiang, Tiongkok, telah memasang eskalator besar di pegunungan untuk membantu wisatawan mendapatkan akses ke pemandangan terbaik dengan mudah.

Pemandangan Skotlandia yang dulunya hanya dapat diakses dengan mendaki di jalur berbahaya kini tersedia bagi siapa saja yang ingin menaiki salah satu eskalator ini selama beberapa detik, paling lama beberapa menit.

Misalnya, Gunung Tanyu, di wilayah Chun’an, Zhejiang, memiliki ketinggian hanya 350 meter, namun karena kondisi medan yang sulit, wisatawan harus berjalan kaki di tiga gunung di sekitar gunung untuk mencapai puncak, sehingga tidak dapat diakses oleh orang lanjut usia. dan anak kecil.

Namun berkat eskalator baru, siapa pun kini dapat mencapai puncak Gunung Tanyu dengan mudah.

“Tujuan awal kami membangun lift ini adalah untuk mengatasi masalah lalu lintas saat mendaki gunung,” kata seorang pekerja yang membantu pemasangan eskalator raksasa tersebut, seperti dilansir dari Oddity Central, Minggu (29/10/2023).

“Awalnya kami mempertimbangkan untuk membangun cableway. Namun, mengingat keterbatasan kemampuan transportasi kereta gantung dan risiko keamanan yang tinggi, eskalator relatif lebih aman dan memiliki kemampuan transportasi yang tinggi, yang dapat memenuhi kebutuhan kawasan pemandangan.”

Baca Juga  Pura Besakih Pusat Kebhinekaan Spiritual Bali

Meskipun eskalator gunung masuk akal dari sudut pandang aksesibilitas, ada banyak orang yang menganggapnya sebagai gangguan daripada keuntungan.

Tidak Disukai Penggemar Hiking

Penggemar hiking berpikir bahwa alat-alat seperti itu menghilangkan kegembiraan dari keseluruhan pengalaman mendaki gunung karena tidak memerlukan upaya fisik.

“Jadi apa gunanya mendaki gunung? Saya pikir kegembiraan itu telah hilang,” tulis seorang kritikus di media sosial.

“Tidakkah Anda melihat eskalator menghilangkan keindahan alam gunung?” orang lain mengeluh.

Konsep “mendaki gunung tanpa rasa sakit” belum diadopsi secara universal oleh semua orang, namun konsep ini pasti memiliki banyak penggemar juga.

“Saya belum berjalan satu langkah pun untuk mendaki sebagian besar gunung, dan saya tidak melewatkan satu pun tempat indah,” kata seorang turis yang merasa puas.

“Ini luar biasa untuk orang tua dan anak-anak. Anda tidak perlu mendaki sendiri. Berdiri saja di eskalator. Singkatnya, anak saya bahagia dan saya bahagia,” tambah seorang ibu muda.

Video sistem eskalator sepanjang 350 meter di Gunung Tanyu baru-baru ini menjadi viral, namun ini bukan satu-satunya alat yang serupa di Provinsi Zhejiang.

Zona Tur Shenxianju di Taizhou memiliki eskalator sepanjang 104 meter yang dikenal sebagai South Sky Ladder yang dipasang sekitar tiga tahun lalu.

Email: ernasariulinagirsang@esensi.tv
Editor: Erna Sari Ulina Girsang/Raja H Napitupulu

#berita viral
#beriteterkini

You may also like

Copyright © 2022 Esensi News. All Rights Reserved

The Essence of Life