Home » Lewat Program Benchmarking, Indonesia-RRT Komitmen Tingkatkan Kualitas Hubungan Kerja

Lewat Program Benchmarking, Indonesia-RRT Komitmen Tingkatkan Kualitas Hubungan Kerja

by Junita Ariani
2 minutes read

ESENSI.TV - BEIJING

Sekretaris Jenderal Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker), Anwar Sanusi memimpin delegasi Indonesia program benchmarking.

Porgram tersebut diselenggarakan Pemerintah Indonesia dan Pemerintah Republik Rakyat Tiongkok (RRT) di lima kota di RRT pada 20-30 Mei 2022.

Program ini diikuti perwakilan birokrasi Kementerian Ketenagakerjaan, dinas ketenagakerjaan di daerah, dan serikat buruh.

Pada pertemuan itu, Indonesia dan RRT berkomitmen meningkatkan kualitas hubungan ketenagakerjaan dalam kerja sama investasi di Indonesia.

“Hubungan ketenagakerjaan yang baik berperan penting untuk memastikan investasi dapat berkelanjutan. Berkontribusi bagi perekonomian maupun kesejahteraan masyarakat,” kata Sekjen Anwar di Beijing, RRT, Senin (22/5/2023).

Dijelaskannya, pemerintah bertugas menjaga keseimbangan antara kepentingan perusahaan untuk menanamkan modal secara efisien dan pemenuhan hak-hak ketenagakerjaan.

“Kita mendorong adanya pemahaman bersama antara kedua pihak soal isu ketenagakerjaan ini,” kata Sekjen Anwar di Beijing, RRT, Senin (22/5/2023).

Peningkatan Kualitas Hubungan Kerja

Delegasi Indonesia di Beijing, Senin sore, diterima oleh Wakil Menteri Ketenagakerjaan dan Jaminan Sosial RRT, Yu Jiadong. Dalam pertemuan tersebut, Sekjen Anwar menggarisbawahi pentingnya peningkatan kualitas hubungan kerja.

Hal itu antara lain diwujudkan melalui penguatan pendidikan vokasi, pemenuhan standar kesehatan dan keselamatan kerja (K3) serta jaminan sosial tenaga kerja. Selain itu, diupayakan pula adanya peningkatan kesempatan kerja.

Baca Juga  Wapres Minta K/L dan Daerah Komplikasi Investasi di Indonesia

“Pemerintah kedua negara sepakat menindaklanjuti pertemuan ini dengan pembahasan lebih teknis,” ucapnya.

Dikatakannya, program benchmarking ini juga menjadi upaya untuk meningkatkan transfer pengetahuan dan ketrampilan pada proyek-proyek investasi Tiongkok bagi tenaga kerja Indonesia.

“Kita ingin perusahaan Tiongkok di Indonesia juga mengembangkan pendidikan vokasi. Perusahaan bisa menjadi tempat magang, dan pada akhirnya pemagang yang berkinerja baik bisa diangkat menjadi pegawai,” ujarnya.

Saat ini, kata Sanusi, investasi yang masuk ke Indonesia umumnya didorong untuk segera terealisasi dan beroperasi. Pada tahap awal, penanam modal membawa serta teknologi sekaligus tenaga kerja yang sudah menguasai teknologi itu dari negara asal.

Menurutnya, program transfer pengetahuan dan keterampilan krusial untuk memastikan agar proyek itu pada gilirannya dapat diserahkan dan dikelola oleh tenaga kerja Indonesia.

“Pengembangan kapasitas pekerja, termasuk transfer pengetahuan dan ketrampilan, itu program yang harus berkesinambungan dalam jangka panjang. Dengan tahapan dan target yang jelas. Untuk itu, perlu kerja sama dengan industri,” ucapnya. *

#beritaviral
#beritaterkini

Email : junitaariani@esensi.tv
Editor: Erna Sari Ulina Girsang

You may also like

Copyright © 2022 Esensi News. All Rights Reserved

The Essence of Life