Home » Tokoh Agama, Manajemen Risiko, dan Pemilu Sarana Integrasi Bangsa

Tokoh Agama, Manajemen Risiko, dan Pemilu Sarana Integrasi Bangsa

by Administrator Esensi
1 minutes read
KPU Tokoh Agama

ESENSI.TV - JAKARTA

Salah satu tujuan pemilu adalah membentuk pemerintahan, baik di tingkat pusat maupun di tingkat daerah. Meski demikian penyelenggaraan pemilu pada prosesnya tidak terlepas dari persaingan bahkan berujung pada konflik.

Meski legal namun konflik harus dihindari apabila mengarah pada benturan fisik. Dan peran tokoh agama pada situasi ini penting untuk memberikan pemahaman kepada umat bahwa tujuan pemilu adalah membentuk pemerintahan, dari proses yang damai dan menyejukkan.

“Peran tokoh agama tidak sekadar menjadi pemadam kebakaran, tapi juga mendesain, menyiapkan, mengantisipasi (istilahnya kalau dalam pemilu dan pemilihan kepala daerah ada manajemen risiko) sehingga kita menyiapkan sejak awal potensi-potensi problemnya apa sehingga kita bisa mitigasi sejak awal,” ujar Ketua KPU Hasyim Asy’ari bersama Anggota KPU Mochammad Afifuddin saat menerima audiensi Lintas Tokoh Agama, di Gedung KPU, Jumat (19/5/2023).

Menurut Hasyim tugas KPU sendiri sebagai penyelenggara pemilu bersikap adil, berintegritas dan profesional. “Bagaimana menjaga kedekatan dengan semua peserta pemilu, dengan semua calon, kontestan supaya kemudian integritas, imperialitas lembaga maupun personel KPU dapat dipercaya,” lanjut Hasyim.

Baca Juga  Jelang Pemilu 2024, Komisi II: Netralitas ASN Hukumnya Mutlak

Hasyim pun menyampaikan KPU coba mendefinisikan pemilu sebagai sarana integrasi bangsa. Yakni sebagai ruang menyatukan masyarakat yang berbeda pilihan dan pandangan politik.

Sebelumnya Imam Besar Masjid Istiqlal yang memimpin rombongan lintas agama mengajak semua untuk menyukseskan Pemilu 2024. Tokoh lintas agama menyadari sentimen emosi keagamaan sering kali dibawa dalam proses politik pemilu. Oleh karena itu perlu peran bersama untuk menyadarkan masyarakat bahwa proses pemilu harus dijalankan secara dewasa. “Atas dasar itu kami juga meminta masukan. Kami sudah melakukan mapping, kami tidak akan masuk domain politik praktis tapi memberikan penyejukan, penyegaran dan penyadaran,” ujar Nasarudin.

Turut hadir Wakil Ketua Kegiatan Lintas Agama, Romo Asun, Sekretaris Lintas Agama, Novita Dewi, Humas Lintas Agama, A Budiawan, serta jajaran Eselon II Setjen KPU.

 

Editor: Darma Lubis

You may also like

Copyright © 2022 Esensi News. All Rights Reserved

The Essence of Life