Home » Menag Minta Masyarakat Dilibatkan dalam Program Keagamaan, Supaya Apa?

Menag Minta Masyarakat Dilibatkan dalam Program Keagamaan, Supaya Apa?

by Junita Ariani
1 minutes read
Menag saat membuka Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Kementerian Agama (Kemenag) 2024 di Semarang.

ESENSI.TV - SEMARANG

Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas meminta jajarannya agar melibatkan masyarakat luas dalam pelaksanaan program pembangunan di bidang agama.

Hal itu penting, agar pelaksanaan program lebih efektif, bermanfaat, dan tepat sasaran. Menurutnya, pembangunan bidang agama bukan semata tugas pemerintah, tapi juga masyarakat.

“Pelaksanaan program 2024 agar tidak hanya melibatkan satuan kerja. Kemenag perlu menguatkan pelibatan stakeholders,” sebut Gus Men, panggilan akrab Menag, di Semarang, Senin (5/2/2024).

Pesan ini disampaikan Gus Men, saat membuka Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Kementerian Agama (Kemenag) 2024 di Semarang. Rakernas mengusung tema “Transformasi Kementerian Agama menuju Indonesia Emas 2045”.

Rakernas diikuti 290 peserta yang hadir secara luring di Semarang. Selain itu, ada 10.024 satuan kerja (satker) yang mengikuti pembukaan secara daring.

Mereka adalah para Kepala Kankemenag Kab/Kota, Kepala Balai/Loka Diklat, Kepala Unit Pelaksana Teknis (UPT), Kepala Madrasah, serta Kepala Kantor Urusan Agama (KUA).

Gus Men mencontohkan aspek peningkatan kualitas pendidikan agama dan keagamaan. Menag misalnya minta agar para pengelola Perguruan Tinggi Keagamaan (PTK) swasta, tidak hanya negeri, diajak duduk bersama. Merumuskan langkah dan program strategis memajukan pendidikan.

Baca Juga  Rumah Fatmawati Istri Soekarno di Kebayoran Baru jadi Cagar Budaya

“Konsolidasi PTKI, negeri dan swasta, sangat penting untuk mendiskusikan bersama upaya peningkatan kualitas pendidikan,” sebut Menag.

Konsolidasi juga bisa dilakukan Kemenag dengan lembaga-lembaga keagamaan dalam rangka meningkatkan kualitas kerukunan.

Menag mengapresiasi adanya kenaikan indeks kerukunan umat beragama dalam tiga tahun terakhir, yaitu: 67,46 (2021), 72,39 (2022), dan 76,02 (2023).

Ada tiga dimensi yang dipotret, yaitu: toleransi (74,47), kesetaraan (77,61), dan kerja sama (76,00)

“Meski terus naik, saya yakin, peningkatan kualitas kerukunan akan lebih cepat jika upayanya dilakukan dengan penguatan pelibatan masyarakat,” sebut Gus Men.

“Publik bisa memberi masukan berdasarkan yang mereka alami dan pasti akan merasakan hasilnya. Semakin banyak yang terlibat, pelaksanaan kerja juga akan lebih ringan. Tahun ini diharapkan mulai digagas pelibatan umat secara luas,” smabungnya. *

#beritaviral
#beritaterkini

Email : junitaariani@esensi.tv
Editor: Erna Sari Ulina Girsang/Raja H Napitupulu

You may also like

Copyright © 2022 Esensi News. All Rights Reserved

The Essence of Life