Home » Kepala Bapanas: Pembelian Beras Memang Dibatasi Bukan Stok Kurang

Kepala Bapanas: Pembelian Beras Memang Dibatasi Bukan Stok Kurang

by Junita Ariani
2 minutes read
Kepala Bapanas Arief Prasetyo Adi mengajak masyarakat luas untuk terus menerapkan belanja beras dengan bijak yang wajar dan sesuai dengan kebutuhan.

ESENSI.TV - JAKARTA

Kepala Bapanas (Badan Pangan Nasional) Arief Prasetyo Adi mengajak masyarakat luas untuk terus menerapkan belanja beras dengan bijak yang wajar dan sesuai dengan kebutuhan. Hal ini penting agar pemerataan dapat terjadi di setiap elemen masyarakat.

“Yang perlu dijelaskan kepada masyarakat luas, kalau kita itu masak di rumah ya 5 kilogram (kg), 10 kg cukup ya. Tapi kalau belinya sampai 5-10 ton, itu pasti pedagang. Jadi kalau di ritel itu memang belinya yang kemasan kecil 5 kg. Kalau tidak dibatasi, nanti stok di toko cepat habis. Teman-teman di ritel kan juga tidak mau stoknya kosong,” jelas Arief.

Ia mengatakan itu saat meninjau stok beras di gudang PIBC, Jakarta, Selasa (13/2/2024).

Karena itu, kata Arief, masyarakat diimbau belanja seperlunya saja, tidak usah khawatir, karena akan dipenuhi seluruhnya.

Kalau memang kebutuhan sebulan misalnya 2-3 pack, tidak perlu sampai 10 pack. Kalau rumah tangga 2 pack itu sudah cukup banget.

Baca Juga  Bulog Akan Bagikan Beras 10 Kg/Bulan/Keluarga Kurang Mampu

“Semua ini tujuannya untuk pemerataan. Jadi jangan dikatakan beras dibatasi 2 pack karena stok kurang,” tegasnya.

Kepala Bapanas mengatakan pihaknya akan mempersiapkan panen besar yang kemungkinan ada di Maret. Fokusnya adalah menjaga harga di tingkat petani agar tidak mengalami depresiasi berlebihan.

“Nah, bulan depan, mulai sekarang kita sudah harus siapkan bagaimana menjaga harga di tingkat petani supaya tidak jatuh. Biasanya kalau panennya sudah mulai di atas 2 juta sampai 3 juta ton, harga gabah di tingkat petani mulai jatuh. Jadi ini yang harus kita jaga,” ungkapnya.

Kepala Bapanas juga menjelaskan, perintah Presiden agar menjaga harga di tingkat petani supaya petani juga semangat nandur, semangat nanam. Lalu menjaga juga di pedagang supaya ada stoknya dan juga harga di tingkat konsumen agar terus dijaga pula. *

#beritaviral
#beritaterkini

Email : junitaariani@esensi.tv
Editor: Erna Sari Ulina Girsang/Raja H Napitupulu

You may also like

Copyright © 2022 Esensi News. All Rights Reserved

The Essence of Life