Home » Prakiraan Musim Hujan Tahun 2023, November Mulai Musim Hujan

Prakiraan Musim Hujan Tahun 2023, November Mulai Musim Hujan

by Lyta Permatasari
4 minutes read
musim hujan

ESENSI.TV - JAKARTA

Berdasarkan data Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) yang dimuat di situs resminya, musim hujan diperkirakan akan segera tiba pada tahun 2023. BMKG memperkirakan musim hujan biasanya akan dimulai pada November 2023.

Namun karena keragaman iklim di Indonesia, awal musim hujan tidak terjadi secara bersamaan di semua wilayah. Selanjutnya, periode puncak musim hujan secara umum diperkirakan terjadi pada bulan Januari dan Februari 2024.

“Musim hujan 2023/2024 umumnya datang lebih lambat dari biasanya,” kata Kepala BMKG Dwikorita Karnawati saat konferensi pers. Curah hujan pada musim hujan 2023/2024 diperkirakan berada di bawah normal.” perkiraan perkiraan. Musim hujan 2023/2024 di Jakarta, Jumat (9 Agustus 2023).

Namun, beberapa daerah diperkirakan akan mengalami curah hujan lebih tinggi atau lebih rendah dari biasanya, tambahnya.

Dwikorita menjelaskan, awal musim hujan sering dikaitkan dengan peralihan angin Timur (Muson Australia) ke Angin Barat (Muson Asia). Berdasarkan prakiraan BMKG, angin timur diperkirakan masih akan berlanjut hingga November 2023, khususnya di wilayah Indonesia bagian selatan. Sementara itu, angin barat diperkirakan akan datang lebih lambat dari biasanya.

Prakiraan Musim Hujan Tahun 2023

Saat ini, lanjut Dwikorita, beberapa Zona Musim (ZOM) telah terkonfirmasi mulai mengalami musim hujan, yaitu sebagian besar Aceh, sebagian besar Sumatera Utara, sebagian Riau, Sumatera Barat bagian tengah, dan sebagian kecil Kepulauan Riau.

Selanjutnya, musim hujan akan terjadi di Sumatera bagian tengah dan selatan lalu secara hampir berurutan diikuti oleh Kalimantan, Jawa, kemudian secara bertahap akan mendominasi hampir seluruh wilayah Indonesia pada periode Maret hingga April 2024.

Dwikorita menyebutkan bahwa sejak mulai muncul pada pertengahan bulan Mei 2023, gangguan iklim El Nino terus berkembang mencapai level El Nino moderat sejak akhir Juli 2023 dan saat ini Indeks El Nino berada pada nilai +1.504. Kondisi El Nino moderate tersebut diprediksi tetap bertahan hingga awal 2024.

Sedangkan di Samudera Hindia, berdasarkan pemantauan anomali suhu muka laut menunjukkan adanya kondisi IOD Positif dengan indeks saat ini sebesar +1.527 dan diprediksi akan tetap positif hingga akhir tahun 2023. Superposisi fenomena El Nino dan IOD (+), menyebabkan pertumbuhan awan hujan di wilayah Indonesia menjadi lebih sedikit dari normalnya, yang berkaitan dengan kondisi curah hujan rendah sebagai penyebab kekeringan di Indonesia.

Antisipasi Bencana Hidrometeorologi

Dwikorita menghimbau kepada kementerian/lembaga, pemerintah daerah, institusi terkait, dan seluruh masyarakat untuk lebih siap dan antisipatif terhadap kemungkinan dampak musim hujan terutama di wilayah yang mengalami sifat Musim Hujan atas normal (lebih basah dibanding biasanya).

Wilayah ini, kata dia, diprediksi mengalami peningkatan risiko bencana banjir dan tanah longsor. Pemerintah Daerah diharapkan dapat lebih optimal dalam mengedukasi masyarakat tentang cara menghadapi risiko bencana yang mungkin terjadi selama musim hujan serta pentingnya memperhatikan peringatan dini.

“Kami berharap informasi Prakiraan Musim Hujan 2023/2024 ini dapat dijadikan sebagai acuan pemerintah daerah dan sektor terkait untuk menyusun rencana Aksi Dini (Early Action), dalam rangka menekan kerugian yang dapat ditimbulkan adanya bencana hidro-meteorologi,” ujarnya.

Daerah yang akan mulai musim hujan

Dalam kesempatan yang sama, Plt. Deputi Bidang Klimatologi BMKG Ardhasena Sopaheluwakan memaparkan secara lebih detail daerah yang segera mulai musim hujan tahun 2023.

Baca Juga  BMKG Minta Masyarakat dan Pemda Waspada dan Antisipasi Cuaca Ekstreem di Akhir Tahun

Berikut daftar daerah yang akan mulai musim hujan tahun 2023 di Indonesia:

September 2023, terdapat sekitar 24 ZOM (3,4% yang akan memasuki musim hujan. Daerah yang akan mulai musim hujan September 2023 meliputi sebagian Sumatera Barat dan Riau bagian selatan.

Oktober 2023, sekitar 69 ZOM (9,9%) akan memasuki musim hujan. Daerah yang akan mulai musim hujan Oktober 2023 yaitu Jambi, Sumatera Selatan bagian utara, Jawa Tengah bagian selatan, sebagian wilayah Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah bagian barat, dan sebagian besar Kalimantan Timur.

November 2023, terdapat sekitar 255 ZOM (36,5%) yang akan memasuki musim hujan. Daerah yang akan mulai musim hujan November 2023 yaitu meliputi Sumatera Selatan, Lampung, sebagian besar Banten, Jakarta, Jawa Barat, sebagian besar Jawa Tengah, sebagian Jawa Timur, Bali, sebagian kecil NTB, sebagian kecil NTT, Sulawesi Utara, Gorontalo, sebagian Sulawesi Tengah, sebagian besar Sulawesi Selatan, Maluku Utara bagian utara, dan Papua Selatan bagian selatan.

Desember 2023, terdapat sekitar 153 ZOM (21,9%) diperkirakan akan memasuki musim hujan. Daerah yang akan mulai musim hujan Desember 2023 meliputi sebagian besar Jawa Timur bagian utara, sebagian wilayah NTB, sebagian NTT, sebagian besar Sulawesi Tenggara, dan sebagian Maluku.

Januari hingga Mei 2024, sekitar 22 ZOM (3,2%) diharapkan akan mengalami awal musim hujan. Terdapat juga sekitar 50 ZOM (7,2%) yang sudah memasuki Musim Hujan, sementara sekitar 12 ZOM (1,7%) merupakan daerah dengan musim hujan sepanjang tahun 2023. Selain itu, ada 113 ZOM (16,1%) yang termasuk dalam tipe ZOM 1 Musim, yang memiliki karakteristik musim yang satu kali sepanjang tahun.

“Secara umum musim hujan diprediksi akan datang lebih lambat, yaitu terjadi pada sekitar 446 ZOM (63,8%) di seluruh Indonesia. Sejumlah 22 ZOM (3,2%) diprediksi akan mengalami awal musim hujan yang lebih awal atau MAJU. Dan, terdapat juga sekitar 56 ZOM atau sekitar 8,0% wilayah Indonesia yang diprediksi akan mengalami awal musim hujan yang SAMA dengan rerata klimatologinya,” terangnya.

Musim hujan 2023/2024 secara umum diprediksi akan bersifat NORMAL, yaitu terjadi pada sekitar 566 ZOM (80,9%). Namun, terdapat beberapa wilayah yang diprediksi akan mengalami musim hujan dengan sifat ATAS NORMAL (curah hujan lebih tinggi dari rerata) sebanyak 69 ZOM (9,8%), serta wilayah yang diperkirakan akan bersifat BAWAH NORMAL sebanyak 64 ZOM (9,1%).

Wilayah-wilayah yang diprediksi mengalami musim hujan dengan sifat di bawah normal mencakup sebagian kecil Sumatera Utara, Lampung bagian selatan, sebagian kecil Banten, sebagian kecil Jawa Barat, Jawa Tengah bagian timur, Jawa Timur bagian selatan, sebagian Kalimantan Barat, sebagian Nusa Tenggara Timur (NTT), Sulawesi Tengah bagian utara, Papua Barat bagian selatan, dan Papua bagian barat.

Sementara itu, wilayah-wilayah yang diperkirakan akan mengalami musim hujan dengan sifat di atas normal meliputi Aceh bagian selatan, Sumatera Utara bagian utara, Riau bagian utara, Sumatera Barat bagian selatan, Jambi bagian utara, Bengkulu bagian utara, Sumatera Selatan bagian barat, Banten bagian selatan, Sulawesi Tengah bagian selatan, dan Sulawesi Tenggara bagian selatan.

Itulah prakiraan musim hujan tahun 2023 menurut BMKG. Jadi, sejumlah daerah segera mulai musim hujan, siapkan payung sebelum hujan.

Editor: Farahdama A.P/Addinda Zen

You may also like

Copyright © 2022 Esensi News. All Rights Reserved

The Essence of Life